Pendidikan luar ruang

Pendidikan luar ruang adalah pembelajaran terorganisasi yang berlangsung di alam terbuka. Program pendidikan luar ruangan terkadang melibatkan pengalaman berbasis hutan belantara perumahan atau perjalanan di mana siswa berpartisipasi dalam berbagai tantangan petualangan dan kegiatan di luar ruangan seperti hiking, panjat tebing, kano, kursus tali, dan permainan kelompok. Pendidikan luar ruang mengacu pada pendidikan pengalaman dan filosofi, teori, dan praktik pendidikan lingkungan.

Pendidikan luar ruang memiliki tujuan dan praktik yang beragam tetapi selalu melibatkan pembelajaran tentang, di dalam, dan melalui alam terbuka.

Pendidikan luar ruang secara sederhana dapat didefinisikan sebagai pembelajaran pengalaman di dalam, untuk, atau tentang alam terbuka. Istilah ‘pendidikan luar ruang’, bagaimanapun, digunakan secara luas untuk merujuk pada berbagai kegiatan terorganisir yang berlangsung dalam berbagai cara di lingkungan yang didominasi di luar ruangan. Definisi umum pendidikan luar ruang sulit dicapai karena interpretasinya berbeda-beda sesuai dengan budaya, filosofi, dan kondisi lokal.

Pendidikan luar ruang sering disebut juga dengan pembelajaran luar ruang, sekolah luar ruang, sekolah hutan, dan pendidikan alam liar. Pendidikan luar ruang sering menggunakan atau memanfaatkan elemen terkait dan/atau menginformasikan bidang terkait. Ciri dari pendidikan luar ruang adalah fokusnya pada sisi “luar” dari pendidikan ini; sedangkan pendidikan petualangan akan fokus pada sisi petualangan dan pendidikan lingkungan akan fokus pada lingkungan. Pendidikan ekspedisi melibatkan ekspedisi ke padang gurun “di mana manusia hanyalah pengunjung.” Semua kegiatan ini biasanya melibatkan pendidikan pengalaman.

Next Post
Pengertian Outbound

Bagikan Halaman Ini:

Menu